Bahayanya Konsumsi Gula Berlebihan

April 16, 2024 by RSI A.YANI
artikel-2024-04-16T085509.789.png

Gula adalah salah satu bentuk karbohidrat sederhana yang biasanya dihasilkan dari tanaman tebu. Namun, Anda juga dapat mendapatkan gula dari sumber lain, seperti nira aren, pohon palem, buah kelapa, pohon lontar, atau nektar bunga kelapa. Sukrosa adalah salah satu jenis disakarida yang ada dalam gula. Karena rasanya yang manis dan mudah dicerna, gula berfungsi sebagai sumber energi. Gula juga digunakan dalam berbagai cara. Ini termasuk sebagai bahan dasar untuk membuat minuman beralkohol, sebagai pengawet dalam industri makanan, dan sebagai campuran dalam pembuatan obat. Konsumsi gula berlebihan sekarang menjadi masalah kesehatan utama. Saat ini, orang sering tergiur dengan makanan dan minuman yang tinggi gula, seperti minuman ringan, dessert, dan makanan siap saji yang mengandung gula.

Akibatnya, orang mengonsumsi gula lebih banyak daripada yang disarankan, yang merugikan kesehatan mereka. Studi ini telah menunjukkan bahwa konsumsi gula yang berlebihan terkait dengan banyak masalah kesehatan yang serius. Konsumsi gula berlebihan memiliki efek samping seperti risiko diabetes, penyakit jantung, kanker, dan obesitas yang meningkat. Obesitas telah menjadi masalah kesehatan global yang mendesak. Karena gula memiliki nilai energi yang tinggi dan tidak memberikan nutrisi penting bagi tubuh, konsumsi gula yang berlebihan dikaitkan dengan risiko obesitas. Konsumsi gula yang berlebihan juga berkontribusi pada diabetes. Salah satu faktor risiko penting untuk diabetes adalah gula dapat menyebabkan resistensi insulin dan memengaruhi metabolisme glukosa.

 

Hal yang Mempengaruhi Konsumsi Gula

Beberapa faktor, termasuk faktor sosial, psikologis, dan lingkungan, dapat mempengaruhi konsumsi gula. Faktor sosial termasuk norma sosial, dukungan sosial, dan pengaruh teman sebaya. Faktor psikologis termasuk kecenderungan untuk mencari makanan yang enak dan memuaskan, kecemasan, dan stres. Faktor lingkungan termasuk ketersediaan makanan, harga, dan promosi. Norma sosial menunjukkan bahwa dengan konsumsi lebih banyak buah, konsumsi gula akan meningkat.

Faktor psikologis juga dapat memengaruhi konsumsi gula; misalnya, satu studi menemukan bahwa stres berhubungan dengan makan makanan tinggi lemak dan gula, dan kecenderungan untuk mencari makanan enak dan mengenyangkan berhubungan dengan makan makanan tinggi lemak dan gula. Faktor lingkungan juga dapat memengaruhi konsumsi gula, karena promosi penjualan makanan dan minuman tinggi gula dikaitkan dengan konsumsi gula yang tinggi.

 

Tips Mengurangi Konsumsi Gula

Untuk mengurangi konsumsi gula, pendidikan, regulasi, dan perlindungan lingkungan dapat digunakan. Edukasi dapat meningkatkan kesadaran akan bahaya konsumsi gula berlebihan dan memberikan rekomendasi untuk mengurangi konsumsi gula. Peraturan dapat membatasi ketersediaan makanan dan minuman tinggi gula dan memberlakukan pajak gula. Tindakan lingkungan dapat meningkatkan ketersediaan makanan dan minuman sehat dan mengurangi iklan makanan dan minuman tinggi gula. Intervensi lingkungan yang ditujukan untuk mengurangi konsumsi gula.

Sangat penting untuk membatasi jumlah gula yang Anda konsumsi setiap hari karena mengonsumsi terlalu banyak gula dapat memiliki efek buruk pada berbagai aspek kesehatan Anda. Artikel ini menunjukkan betapa pentingnya inisiatif kesehatan masyarakat untuk mengurangi konsumsi gula, mendorong kebiasaan makan yang lebih sehat, dan meningkatkan kesadaran tentang efek buruk dari mengonsumsi terlalu banyak gula.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya

logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro