INFO UNTUK ANDA

artikel-2024-06-26T103646.533.png
26/Jun/2024

Kardiomiopati peripartum (PPCM), juga dikenal sebagai cardiomyopathy peripartum, adalah kondisi jantung yang jarang terjadi dan dialami oleh wanita pada akhir kehamilan atau dalam beberapa bulan setelah melahirkan. Kondisi ini melemahkan otot jantung, yang mengurangi jumlah darah yang dipompa setiap detak. Karena gejalanya mirip dengan gejala kehamilan biasa, seperti sesak napas dan pembengkakan pada kaki, kondisi ini sering sulit dideteksi. PPCM, meskipun jarang, mempengaruhi semua kelompok etnis di seluruh dunia. PPCM didiagnosis pada 1 dari 1.000 hingga 1 dari 4.000 kelahiran di Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa. Tampaknya angka ini terus meningkat seiring waktu. PPCM mungkin lebih terkenal di negara lain seperti Haiti, Nigeria, dan Afrika Selatan.

 

Gejala Peripartum Kardiomiopati

Kelelahan, sesak napas, pembengkakan pada kaki atau pergelangan kaki, dan denyut jantung yang tidak teratur adalah gejala awal PPCM. Namun, segera berkonsultasi dengan dokter jika gejala ini tidak hilang atau menjadi lebih parah. Sesak napas saat bergerak dan saat berbaring, batuk, pergelangan kaki atau kaki bengkak, dan nyeri atau rasa ketat di dada adalah gejala umum PPCM. Perasaan jantung berlari atau melewatkan detak (palpitasi), kelelahan, buang air kecil yang meningkat pada malam hari, atau pusing, terutama saat berdiri, adalah gejala yang kurang umum.

 

Diagnosis Peripartum Kardiomiopati

PPCM didiagnosa berdasarkan kriteria khusus: perkembangan gagal jantung pada bulan terakhir kehamilan atau dalam beberapa bulan setelah melahirkan, penurunan fungsi pompa jantung, dan tidak ada penyebab lain untuk gagal jantung. Usia ibu lebih dari 35 tahun, ras Afrika, kehamilan kembar, hipertensi dalam kehamilan, dan penggunaan obat tokolitik jangka panjang adalah faktor risiko untuk PPCM.

 

Faktor Risiko Peripartum Kardiomiopati

PPCM lebih sering terjadi pada wanita berusia di atas 30 tahun, obesitas, tekanan darah tinggi, diabetes, atau riwayat keluarga penyakit jantung. Wanita yang memiliki faktor risiko ini harus lebih waspada terhadap gejala. Untuk memulai pengobatan yang tepat dan mengurangi risiko komplikasi, diagnosis dini PPCM sangat penting. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, tes darah, elektrokardiogram (EKG), atau pemeriksaan pencitraan seperti echocardiogram jika ada kecurigaan terhadap PPCM.

 

Penyebab Peripartum Kardiomiopati

PPCM masih belum jelas penyebabnya dan dapat disebabkan oleh banyak faktor, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian. Penyakit virus sebelumnya, kekurangan nutrisi, stres hemodinamik selama kehamilan, atau respons imun yang tidak normal semuanya dapat menjadi penyebab PPCM.

 

Tujuan Perawatan Peripartum Kardiomiopati

Perawatan PPCM bertujuan untuk meningkatkan fungsi jantung dan mencegah penumpukan cairan di paru-paru dan area tubuh lainnya. Dalam tiga hingga enam bulan pertama pengobatan, banyak wanita yang menerima terapi PPCM memiliki fungsi jantung yang normal. Tujuan pengobatan PPCM adalah untuk meningkatkan fungsi jantung dan mengurangi gejala ibu. Diuretik, penghambat ACE (Angiotensin-Converting Enzyme) atau beta blocker adalah beberapa contoh pengobatan. Kasus yang parah mungkin memerlukan transplantasi jantung.

 

Pencegahan Peripartum Kardiomiopati

Wanita harus menghindari alkohol dan rokok serta mengonsumsi diet yang seimbang untuk pertumbuhan dan kekuatan jantung. Penelitian terus dilakukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang penyebab PPCM dan pengobatan baru. Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa aktivitas berlebihan dari beberapa hormon dapat menyebabkan kerusakan pada sistem vaskular.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-25T143832.222.png
25/Jun/2024

Kesehatan sangat penting bagi setiap orang. Orang yang sehat dapat melakukan aktivitas sehari-hari dengan baik. Mereka akan kesulitan melakukan tugas mereka jika mereka tidak memiliki kondisi kesehatan yang baik. Banyak gerakan dibutuhkan saat bergerak, seperti berjalan, berlari, menekuk, membungkuk, mengangkat, dll. Banyak gerakan berpotensi menyebabkan keluhan, salah satunya low back pain (LBP). LBP adalah suatu kondisi nyeri yang dirasakan biasanya pada bagian punggung bawah hingga kaki. Usia, postur tubuh, cedera, obesitas, atau kondisi medis tertentu adalah beberapa penyebab LBP. LBP biasanya diobati dengan fisioterapi, latihan, obat, atau pembedahan, serta terapi penunjang seperti korset elastis.

Salah satu alat bantu yang digunakan untuk LBP adalah korset, yang berbeda-beda tergantung pada bahan yang digunakan dan tujuan penggunaannya. Korset elastis, yang diberi penyangga oleh bar atau plat alumunium, adalah yang paling umum digunakan untuk LBP.

 

Cara Pemakaian Korset Elastis

Korset elastis digunakan sepanjang hari, kecuali saat tidur dan mandi, untuk meningkatkan postur punggung bagian bawah dan mengurangi nyeri. Ada beberapa aturan untuk memakai korset elastis dengan benar:

  • Pilih korset elastis yang tepat ukurannya.
  • Jika Anda hipersensitif terhadap bahan korset elastis, lapisi tubuh Anda dengan kaos dalam atau kain sebelum menggunakannya.
  • Berhati-hatilah untuk membedakan bagian atas dan bawah korset elastis.
  • Sesuaikan bar belakang dengan lekukan punggung bawah.
  • Pasang korset elastis dengan bar di belakang punggung bawah.
  • Perketat bagian depan perut.
  • Tarik perekat yang digunakan pada korset elastis disesuaikan dengan ukuran tubuh kita.

 

Perawatan Korset Elastis

Tips untuk menjaga korset elastis agar tetap nyaman dan awet:

  • Agar tidak mudah kotor karena keringat, hindari kontak langsung dengan kulit.
  • Jika korset elastis basah cukup diangin-anginkan
  • Untuk mencegah kerusakan elastis, hindari menjemur korset elastis di bawah sinar matahari langsung.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-20T134154.824.png
20/Jun/2024

Pernahkah Anda mengalami nyeri di bagian tubuh Anda, terutama di lutut? Karena lutut tidak dapat menumpu berat badan, nyeri lutut dapat mengganggu aktivitas seseorang. Beberapa penyakit, seperti cedera, robeknya ligamen, patah tulang, penyakit asam urat, rheumatoid arthritis, infeksi, kanker pada lutut, dan osteoarthritis (OA), lebih sering menyebabkan nyeri pada lutut pada wanita.

Peradangan kronis pada tulang rawan persendian disebut osteoarthritis (OA). Ini menyerang sendi panggul, lutut, dan punggung, tetapi lebih banyak terjadi pada sendi lutut karena ini adalah persendian terbesar yang berfungsi untuk menumpu berat badan. Ada beberapa penyebab nyeri lutut karena osteoarthritis (OA), termasuk usia, obesitas, aktivitas yang berat pada lutut, dan peradangan, pembengkakan, kekakuan, crepitation, atau bunyi lutut saat berjalan.

Untuk mengobati osteoarthritis (OA) dengan tindakan non operasi atau operasi pada kasus OA yang sudah parah. Tindakan non operasi termasuk perubahan gaya hidup, fisioterapi, menjaga berat badan ideal, berolahraga, obat anti nyeri, dan menggunakan deker lutut untuk mengurangi nyeri.

 

Jenis Deker Lutut

Deker lutut adalah alat yang dipasang pada lutut yang terbuat dari bahan kaku atau elastis. Ada tiga jenis deker lutut: biasa, dengan bar, dan pasca operasi.

  • Deker Lutut Normal
    Untuk memberikan rasa hangat dan nyaman pada lutut, deker lutut biasa dibuat dari bahan yang elastis.
  • Deker Lutut yang Memiliki Bar
    Deker jenis ini, yang terbuat dari bahan yang elastis, dipasang pada samping lutut dengan bar atau penyangga. Tujuannya adalah untuk mengurangi nyeri pada lutut, membatasi pergerakan, dan membantu menahan beban pada lutut.
  • Deker Lutut Terbaik Setelah Operasi
    Deker jenis ini dibuat kaku atau rigid untuk membatasi pergerakan lutut selama pemulihan setelah operasi.

Deker lutut mengurangi nyeri lutut dengan memberikan hangat di area lutut dan bar di sampingnya untuk membantu berdiri atau berjalan. Spesialis nyeri dapat membantu Anda menentukan berapa lama waktu yang tepat untuk menggunakan deker lutut. Sesuaikan jenis deker lutut dengan tingkat nyeri yang Anda alami dan ukuran sendi lutut Anda sebelum menggunakannya. Pastikan deker digunakan dengan benar jika Anda tidak melakukannya dengan benar, karena ini dapat menyebabkan masalah pada lutut Anda.

Apabila deker lutut basah setelah digunakan berulang kali, tidak perlu dicuci. Untuk mengeringkannya, jangan letakkannya langsung di bawah sinar matahari atau mesin pengering; sinar matahari dapat merusak elastis.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-19T141409.310.png
19/Jun/2024

Swamedikasi adalah upaya masyarakat untuk mengobati diri sendiri dengan memilih dan menggunakan obat untuk penyakit atau gejala dengan menggunakan obat yang disetujui, mudah diakses, dan aman untuk digunakan. Swamedikasi dimaksudkan untuk meningkatkan kesehatan, membantu sakit ringan, dan mengobati penyakit kronis jangka panjang.

Beberapa contoh penyakit ringan yang umum dialami oleh masyarakat adalah demam, nyeri, pusing, batuk, pilek, masalah pencernaan, cacingan, dan penyakit kulit. Swamedikasi biasanya digunakan untuk mengatasi keluhan-keluahan dan penyakit ringan lainnya.

Obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotek, dan obat tradisional adalah beberapa contoh obat yang dapat digunakan secara swamedikasi atau sebagai bagian dari perawatan mandiri untuk mempertahankan kesehatan, mencegah, atau mengatasi gejala penyakit. Meskipun demikian, melakukan swamedikasi bukan berarti mengambil obat secara mandiri.

Dengan swamedikasi yang tepat, biaya kesehatan akan turun. Namun, kondisi kesehatan masyarakat secara keseluruhan akan terancam oleh praktik yang tidak tepat. Oleh karena itu, di arena itu, masyarakat diharapkan untuk melakukan pengobatan secara mandiri. Jika gejala Anda tidak membaik atau sembuh dalam waktu tiga hari, segera kunjungi dokter di sekitar Anda untuk mendapatkan perawatan yang tepat untuk kondisi Anda. Jika Anda mengalami gejala seperti sesak nafas, kulit kemerahan, gatal, bengkak di area tertentu, mual, dan muntah, itu mungkin efek samping pengobatan atau alergi obat. Oleh karena itu, segera hubungi dokter jika gejala muncul untuk mendapatkan perawatan.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-13T142750.269.png
13/Jun/2024

Kesehatan sangat penting bagi setiap orang. Orang yang sehat dapat melakukan aktivitas sehari-hari dengan baik. Mereka akan kesulitan melakukan tugas mereka jika mereka tidak memiliki kondisi kesehatan yang baik. Banyak gerakan dibutuhkan saat bergerak, seperti berjalan, berlari, menekuk, membungkuk, mengangkat, dll. Banyak gerakan berpotensi menyebabkan keluhan, salah satunya low back pain (LBP). LBP adalah suatu kondisi nyeri yang dirasakan biasanya pada bagian punggung bawah hingga kaki. Usia, postur tubuh, cedera, obesitas, atau kondisi medis tertentu adalah beberapa penyebab LBP. LBP biasanya diobati dengan fisioterapi, latihan, obat, atau pembedahan, serta terapi penunjang seperti korset elastis.

Salah satu alat bantu yang digunakan untuk LBP adalah korset, yang berbeda-beda tergantung pada bahan yang digunakan dan tujuan penggunaannya. Korset elastis, yang diberi penyangga oleh bar atau plat alumunium, adalah yang paling umum digunakan untuk LBP.

 

Cara Pemakaian Korset Elastis

Korset elastis digunakan sepanjang hari, kecuali saat tidur dan mandi, untuk meningkatkan postur punggung bagian bawah dan mengurangi nyeri. Ada beberapa aturan untuk memakai korset elastis dengan benar:

  • Pilih korset elastis yang tepat ukurannya.
  • Jika Anda hipersensitif terhadap bahan korset elastis, lapisi tubuh Anda dengan kaos dalam atau kain sebelum menggunakannya.
  • Berhati-hatilah untuk membedakan bagian atas dan bawah korset elastis.
  • Sesuaikan bar belakang dengan lekukan punggung bawah.
  • Pasang korset elastis dengan bar di belakang punggung bawah.
  • Perketat bagian depan perut.
  • Tarik perekat yang digunakan pada korset elastis disesuaikan dengan ukuran tubuh kita.

 

Perawatan Korset Elastis

Tips untuk menjaga korset elastis agar tetap nyaman dan awet:

  • Agar tidak mudah kotor karena keringat, hindari kontak langsung dengan kulit.
  • Jika korset elastis basah cukup diangin-anginkan
  • Untuk mencegah kerusakan elastis, hindari menjemur korset elastis di bawah sinar matahari langsung.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-12T111618.359.png
12/Jun/2024

Istilah “mager” atau malas gerak sekarang populer di kalangan remaja. Anak-anak sering memilih untuk menghabiskan waktu luang mereka dengan berbaring atau duduk-duduk dan memainkan perangkat elektronik mereka. Meskipun pola hidup mager, juga dikenal sebagai pola hidup sedenter, dapat memiliki banyak dampak negatif jika keterusan, terutama dengan paparan screen time yang berlebihan, seperti gawai atau TV. Anak-anak yang menjalani pola hidup sedenter akan mengalami kelelahan saat beraktivitas, kurang kebugaran, dan kurang daya tahan. Di sisi lain, paparan screen time yang berlebihan akan mengganggu fokus, prestasi akademik, dan bahkan kemampuan untuk mengelola emosi.

 

Manfaat Aktivitas Fisik Untuk Anak

Sebagai orang tua, kita harus berhati-hati untuk mendorong anak-anak kita untuk hidup aktif. Dimulai dengan bermain saat bayi lahir dan dipertahankan selama perkembangan anak hingga dewasa. Bermain memiliki banyak manfaat bagi anak, termasuk:

  • Melatih koordinasi dan keseimbangan
  • Kekuatan dan kelenturan otot dilatih
  • Menambah kepadatan tulang
  • Melatih kemampuan indra
  • Meningkatkan kemampuan motorik
  • Melatih daya ingat, fokus, dan kemampuan akademik
  • Meningkatkan kesehatan paru-paru dan jantung
  • Kemampuan untuk bersosialisasi dan berkomunikasi
  • Mengoptimalkan kualitas tidur

Bermain harus sesuai dengan tahapan perkembangan anak dan kemampuan mereka. Orang tua, misalnya, dapat mengajak anak usia 8 bulan yang baru belajar merangkak untuk bermain dengan meletakkan boneka di tempat yang agak jauh dan berlomba-lomba untuk meraihnya. Selain penting untuk membangun hubungan antara orang tua dan anak, aktivitas bermain ini juga membantu anak mengoptimalkan perkembangan motorik dan komunikasi mereka.

Si kecil tidak perlu menggunakan alat yang mahal atau mainan khusus untuk bermain; mereka dapat bermain kapan saja mereka mau. Untuk mengajak anak bermain dan bereksplorasi, kita dapat menggunakan benda-benda di sekitar kita. Bermain di luar rumah bisa menjadi aktivitas yang menyenangkan untuk anak-anak di usia dua hingga tiga tahun. Anak-anak dapat belajar mengayuh sepeda, bermain petak umpet, atau lempar bola. Selain melatih kemampuan motorik anak, berbagai aktivitas di luar ruangan ini juga mengajarkan mereka cara berinteraksi dengan orang lain selain keluarga mereka. Anak-anak akan belajar beradaptasi dengan tempat baru, memahami aturan sosial, dan sabar menunggu giliran. Untuk anak-anak dan remaja, bermain dapat digabungkan dengan aktivitas yang terorganisir atau berolahraga. Kita semua tahu banyak manfaat dari berolahraga secara teratur. Oleh karena itu, jangan ditunda lagi. Anak-anak harus segera bermain dan berhenti ngemil.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-07T152402.873.png
07/Jun/2024

Salah satu faktor yang meningkatkan kemungkinan gigi keropos adalah terkikisnya enamel di gigi, yang biasanya disebabkan oleh zat asam. Selain itu, individu yang menderita kondisi medis tertentu, seperti mulut kering, penyakit asam lambung, atau orang yang mengonsumsi obat antihistamin juga berisiko mengalami gigi keropos. Lapisan terluar gigi yang disebut enamel berfungsi untuk melindungi dan mencegah kerusakan gigi. Sayangnya, konsumsi makanan dan minuman tertentu akan mengikis lapisan enamel ini dengan waktu. Gigi ini dapat menjadi sensitif dan mudah patah jika rusak atau keropos. Bakteri yang merugikan di gigi berasal dari sisa makanan manis yang menumpuk, yang kemudian berubah menjadi plak yang menempel di gigi.

Setelah itu, bakteri akan mengeluarkan zat asam yang dapat mengikis lapisan gigi secara bertahap. Jika kita tetap tidak sadar akan kebersihan gigi kita, lapisan yang terkikis ini dapat semakin lebar dan membentuk lubang. Oleh karena itu, untuk mencegah plak yang menyebabkan gigi berlubang, gigi harus dibersihkan secara teratur. Gigi ini dapat menjadi sensitif dan mudah patah jika rusak atau keropos. Apa saja makanan dan minuman yang harus dihindari untuk mencegah lapisan enamel di gigi rusak?

 

Makanan dan Minuman Penyebab Gigi Keropos

Hindari makanan atau minuman berikut agar Anda tidak mengalami gigi keropos:

  • Roti
    Siapa yang mengira ternyata roti dapat menyebabkan gigi menjadi lebih buruk? Ini karena air liur di mulut memecah zat pati menjadi gula saat mengunyah roti. Sisa roti yang dikunyah dapat menempel di sela-sela gigi, menyebabkan bakteri yang menyebabkan gigi berlubang dan keropos.
  • Permen
    Makanan manis, seperti kue dan permen, dapat merusak gigi dan menyebabkan gigi keropos. Ini karena kandungan gula pada sisa makanan yang menempel di gigi dapat memicu hadirnya bakteri, yang mengolah gula sebagai sumber energi, sehingga terbentuk zat asam.
  • Buah dengan rasa asam
    Makanan asam, seperti jeruk dan lemon, dapat mengikis enamel gigi dan menyebabkan kerusakan gigi. Jadi, jika Anda ingin mengonsumsi buah-buahan yang asam atau minum air dengan perasan lemon, pastikan untuk membilas mulut Anda dengan air putih setelahnya.
  • Minuman berkarbonasi
    Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi minuman bersoda terlalu sering dapat menyebabkan gigi keropos dan kerusakan gigi lainnya. Ini karena minuman tersebut memicu pembentukan plak gigi dan peningkatan produksi asam, yang pada gilirannya menyebabkan enamel gigi terkikis. Soda juga dapat menyebabkan mulut kering. Bakteri akan cepat berkembang biak dan merusak gigi.
  • Es batu
    Mengunyah sesuatu yang keras dan dingin, seperti es batu, dapat merusak enamel gigi. Jika enamel rusak, gigi dapat terkelupas atau patah.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-05T154842.720.png
05/Jun/2024

Jika masyarakat tidak tahu tentang penyakit radang usus, yang juga dikenal sebagai penyakit usus radang, penanganan penderita akan terlambat, menyebabkan kondisi mereka menjadi lebih buruk. Reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap saluran pencernaan adalah penyebab penyakit idiopatik yang dikenal sebagai radang usus. Diare, nyeri perut, dan penurunan berat badan adalah beberapa gejala radang usus. Melalui simbiosis mikroba, lingkungan usus yang sehat dapat membantu meningkatkan pencernaan makanan dan mempengaruhi mukosa sistem kekebalan tubuh.

Dianggap sebagai salah satu faktor pendorong utama peningkatan prevalensi penyakit radang usus (IBD) di negara-negara barat adalah perubahan faktor lingkungan, khususnya gaya hidup yang dipengaruhi oleh gaya hidup Barat, terutama perubahan pada pola makan. Pola makan ini melibatkan peningkatan jumlah protein dan lemak (tak jenuh) sambil mengurangi jumlah buah-buahan, sayuran, dan serat. “Westernisasi” kebiasaan makan di negara-negara berkembang sebanding dengan peningkatan kasus IBD di seluruh dunia.

 

Tipe Mayor Penyakit Radang Usus

  • Kolitis Ulseratif (KU)
    Kolitis ulseratif (KU) adalah peradangan yang terjadi di usus besar. KU dibedakan menurut lokasi, luas, dan intensitas peradangan. 

    • Inflamasi yang terbatas pada rektum disebut proktitis ulseratif.
    • Inflamasi yang terjadi pada rektum dan kolon sigmoid disebut proktosigmoiditis.
    • Infeksi yang menyerang seluruh kolon disebut kolonitis.
    • Inflamasi yang dikenal sebagai kolitis sisi kiri dimulai dari rektum dan menyebar ke kolon sigmoid dan kolon desendens.
    • Salah satu bentuk pankolitis yang paling parah adalah kolitis fulminan.
  • Crohn Disease (CD)
    Salah satu area dari saluran pencernaan, mulai dari mulut hingga dubur, dapat terkena penyakit Crohn.
  • Kolitis Collagenous
    Adanya kumpulan kolagen yang tebal dan tidak elastis di bawah lapisan usus besar adalah tanda peradangan yang disebut kolitis kolagen.
  • Kolitis Limfositik
    Ketika sel-sel darah putih (limfosit) meningkat dalam jaringan usus besar, ini disebut kolitis limfositik. Diare yang berair, tetapi tidak berdarah, adalah gejala penyakit ini.

 

Penyebab dan Gejala

Radang usus dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk pola makan yang terlalu banyak mengandung cabai atau makanan pedas, konsumsi makanan cepat saji yang berlebihan, masalah dengan sistem kekebalan tubuh, dan stres yang berlebihan.

Penderita tampak cukup pucat, kehilangan berat badan, lelah, kehilangan nafsu makan, diare, atau mengalami pendarahan saat buang air besar. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk segera berobat agar kita dapat menghindari komplikasi yang lebih parah seperti anemia atau rendahnya kadar hemoglobin dalam darah. Ada juga pasien yang mengalami bisul di lidah dan bibir mereka.

 

Pencegahan

Untuk menjaga sistem pencernaan Anda tetap sehat, sangat penting untuk mengonsumsi makanan yang seimbang. Masalah radang usus atau peradangan dapat dihindari dengan makan buah-buahan dan sayuran hijau serta minum air putih yang cukup. Atas rekomendasi dokter, sistem kekebalan tubuh dapat dipulihkan melalui penggunaan berbagai jenis obat, termasuk “hidrokortison succinite” dan “kortikosteroid”, yang berfungsi untuk menghilangkan dan meredakan peradangan.

Dokter pasien juga meminta mereka mengonsumsi zat besi seperti “asam folat” jika mereka menderita kekurangan darah. Jangka waktu pemulihan dan pemulihan juga bergantung pada tingkat kesehatan pasien, dan mungkin cukup lama. Singkatnya, mengikuti kebiasaan makan yang seimbang dan bergizi dapat membantu kita menghindari penyakit radang usus. Selain itu, meluangkan waktu untuk rekreasi dan berolahraga setiap hari juga dapat membantu mengurangi stres. Hal ini dapat membantu kita menghindari makan berlebihan yang pada akhirnya berbahaya bagi kesehatan kita.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-04T131747.980.png
04/Jun/2024

Penyakit jantung koroner adalah masalah kesehatan yang serius bagi masyarakat dan dapat mengancam jiwa. Karena arteri koroner adalah pembuluh darah yang menyuplai aliran darah ke otot jantung, jika tersumbat, aliran darah ke otot jantung dapat berkurang. Kondisi ini dapat menyebabkan infark (kematian sel jantung) atau serangan jantung (terhentinya jantung memompa darah secara keseluruhan). Coronary artery bypass graft (CABG), juga disebut sebagai operasi pintas arteri koroner, dan percutaneous coronary intervention (PCI) adalah dua jenis operasi bedah yang paling umum untuk mengobati penyakit ini.

Revaskularisasi, atau kembalinya aliran darah melalui arteri koroner yang tersumbat, adalah tujuan dari baik CABG maupun PCI. Selama operasi terbuka yang dikenal sebagai CABG, dokter bedah memotong dada pasien untuk menyambungkan pembuluh darah baru dari aorta ke arteri koroner dengan melewati area arteri yang tersumbat. Dua metode CABG yang dapat digunakan selama prosedur ini adalah on-pump CABG, yang menggunakan mesin jantung-paru untuk menghentikan detak jantung; atau off-pump CABG, yang menggunakan mesin jantung-paru dan menjalankan prosedur dalam keadaan berdetak.

Sebaliknya, perkutan koroner (PCI) adalah prosedur non-invasif yang menggunakan kateter, selang kecil. Alat ini dimasukkan melalui pembuluh darah di pangkal paha atau pergelangan tangan dan kemudian didorong hingga mencapai arteri koroner yang tersumbat di jantung. Di ujung kateter, balon dibuat untuk membuka bagian arteri yang menyempit. Untuk mempertahankan pembuluh darah terbuka, ring jantung atau stent dapat dipasang di area yang tersumbat.

Masing-masing dari tindakan ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Pada pasien dengan penyakit jantung koroner yang lebih parah yang melibatkan tiga atau lebih arteri yang tersumbat, CABG biasanya lebih efektif daripada prosedur PCI. Di sisi lain, prosedur PCI lebih baik dilakukan pada pasien dengan penyakit jantung koroner yang tidak begitu parah, yang hanya meliba. PCI biasanya lebih cepat pulih dan tidak membutuhkan rawat inap yang lama. Namun, pada beberapa pasien, PCI sering kali memerlukan prosedur revaskularisasi lagi, dan efektivitasnya dapat terbatas pada pembuluh darah yang sangat kecil atau berbelok-belok.

Dokter dan pasien harus bekerja sama untuk membuat keputusan operasi yang tepat. Usia pasien, kesehatan umum, jumlah dan lokasi arteri yang tersumbat, dan preferensi pasien adalah beberapa faktor yang dapat memengaruhi keputusan ini. Pada beberapa pasien, CABG dipilih karena banyaknya arteri koroner yang tersumbat dan dapat menghindari kemungkinan pengulangan tindakan revaskularisasi di masa depan. Namun, bagi pasien yang lebih tua atau memiliki kondisi medis yang rumit, PCI mungkin lebih baik karena pemulihan yang lebih cepat dan risiko yang lebih rendah.

Pasien yang menjalani prosedur revaskularisasi dengan CABG atau PCI harus tetap menjaga pola makan yang sehat dan mengikuti program rehabilitasi jantung yang disarankan dokter mereka untuk meningkatkan hasil prosedur dan mencegah kondisi yang lebih buruk di masa depan.

Perawatan yang tepat diperlukan untuk memperbaiki kondisi pasien dengan penyakit jantung koroner, yang merupakan penyakit yang serius. Dalam beberapa kasus, tindakan revaskularisasi (baik melalui CABG maupun PCI) dapat menjadi pilihan yang baik untuk mengobati kondisi ini. Ini tergantung pada karakteristik pasien. Oleh karena itu, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan tindakan apa yang paling sesuai untuk kondisi Anda.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


artikel-2024-06-03T145433.774.png
03/Jun/2024

Infeksi virus dengue menyebabkan demam berdarah dengue (DBD), yang merupakan penyakit akut dengan gejala perdarahan dan syok yang berpotensi fatal. DBD disebabkan oleh salah satu dari empat serotipe virus dalam famili Flaviviridae, Flavivirus, yang sangat berbeda sehingga tidak ada proteksi silang dan wabah yang disebabkan oleh salah satu serotipe (hiperendemisitas). Nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus adalah cara virus dapat masuk ke dalam tubuh manusia. Kecuali pada ketinggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut, kedua jenis nyamuk ini dapat ditemukan hampir di seluruh Indonesia.

Kecuali daerah di atas ketinggian 100 meter di atas permukaan laut, seluruh wilayah di Indonesia rentan terjangkit penyakit demam berdarah dengue karena virus dan nyamuk penyebabnya tersebar luas di rumah dan tempat umum. Penyakit Demam Berdarah Dengue dapat menyerang semua orang, meskipun pada saat ini lebih sering menyerang anak-anak. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak orang dewasa yang menderita penyakit ini.

 

Gejala yang timbul Akibat Demam Berdarah Dengue

Patokan gejala klinis penyakit demam berdarah dengue disebutkan oleh World Health Organization (WHO), badan organisasi PBB yang menangani masalah kesehatan:

  • Demam tinggi dengan cepat dan terus-menerus selama dua hingga tujuh hari.
  • Manifestasi pendarahan, yang mencakup setidaknya uji torniket positif dan salah satu jenis perdarahan tambahan, yaitu:
    • Petaka (bintik-bintik merah yang disebabkan oleh pendarahan di dalam atau di bawah kulit)
    • Purpura, yang berarti ada perdarahan di kulit.
    • Ekimosis, yang ditandai dengan bercak perdarahan pada kulit dan selaput lendir.
    • Epistaksis, yang merupakan mimisan, dan perdarahan dari gusi
    • hematemesis, atau muntah darah
    • Melen, yang memiliki tinja berwarna hitam karena perdarahan.
  • Peningkatan ukuran hati
  • Ada atau tidak ada renjatan atau syok.
  • Trombositopeni adalah kondisi di mana jumlah trombosit dalam darah kurang dari 1.000.000 trombosit per ul.
  • Pembesaran plasma, juga dikenal sebagai hematokonsentrasi, dapat didefinisikan sebagai peningkatan nilai hematocrit, yang mecermintan perembesan plasma, sebanyak 20% atau lebih dibandingkan dengan nilai hematocrit selama masa konvalesan, atau masa penyembuhan.

 

Faktor Risiko Demam Berdarah Dengue

Faktor risiko penyebab kejadian demam berdarah dengue termasuk nyamuk Aedes aegypti sebagai komponen utama penyebaran virus dengue, kebutuhan kita untuk menjaga kekebalan kita agar kita tidak mudah terkena penyakit demam berdarah dengue, lingkungan sekitar rumah sangat memengaruhi perkembangbiakan dan pertumbuhan nyamuk Aedes aegypti, dan tindakan manusia dalam memerangi nyamuk dan larva Aedes aegypti adalah hal-hal yang harus diperhatikan untuk mencegah dan menghentikan penyebaran virus.

 

Penularan Demam Berdarah Dengue

Infeksi virus dengue ditularkan oleh manusia, virus, dan vektor perantara. Virus dengue ditularkan kepada manusia melalui nyamuk Aedes aegypti. Spesies lain seperti Aedes albopictus, Aedes polynesiensis, dan beberapa spesies lainnya juga dapat menularkan virus ini, tetapi vektornya lebih kecil. Saat Aedes menggigit orang, mereka membawa virus dengue. Setelah itu, dalam waktu 8–10 hari (masa inkubasi eksternal), virus berkembang biak di kelenjar liur sebelum dapat ditularkan kembali kepada orang lain pada gigitan berikutnya.

Sekali virus dapat masuk dan berkembang biak di dalam tubuh nyamuk, ia dapat menularkan virus selama hidupnya (infektif). Dalam tubuh manusia, virus memerlukan waktu inkubasi internal empat hingga enam hari sebelum menyebabkan penyakit. Jika seseorang digigit oleh nyamuk, virus dapat menyebar dari orang ke orang.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya


logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro