Memahami Tentang Tendinitis Supraspinatus

April 20, 2024 by RSI A.YANI
artikel-2024-04-20T103254.661.png

Peradangan pada tendon supraspinatus terjadi karena gesekan tendon terhadap tulang bahu secara berulang-ulang dalam jangka waktu yang lama, terutama saat berenang, melukis, atau bermain tenis. Tulang bahu ini dibentuk oleh caput humeri dengan bungkus kapsul sendi glenohumeral sebagai alasnya, dan akromion dan ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya. Sebelum masuk ke dalam tuberkulum majus humeri, tendon otot supraspinatus akan melewati terowongan di daerah bahu. Terowongan ini dibentuk oleh kaput humeri (yang melindungi kapsul sendi glenohumerale) dan akromion dan ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya.

Perubahan pada tendon disebabkan oleh kerobekan serabut tendon akibat trauma atau cedera. Cairan yang keluar dari sistem sirkulasi dapat menyebar ke celah tendon yang robek dan mengendap di sekitarnya, membentuk hematom. Hematom ini akan menekan ujung-ujung saraf sensasi di sekitarnya, meningkatkan rasa sakit. Apabila penekanan berulang yang menyebabkan peradangan ini berlanjut, tendon akan menebal. Ini menyebabkan gerakan tendon menjadi terbatas atau terhambat. sehingga aliran darah terganggu, menyebabkan tendinitis.

 

Gejala Supraspinatus Tendinitis

  • Nyeri memberikan tekanan pada area otot supraspinatus.
  • Nyeri ditekan pada tendon otot supraspinatus, tepatnya pada daerah tuberculum mayus humeri sedikit proximal. Nyeri juga ditemukan pada otot deltoid medial sebagai referensi. Arc yang menyebabkan sakit pada tendinitis suprapinatus berkisar antara 600 dan 1200 mm. Jika diperhatikan, rasa nyeri tersebar di seluruh area sendi bahu. Nyeri ini dapat menjadi kumatkumatan, yang muncul saat mengangkat bahu. Memakai baju, menyisir rambut, memasang konde, atau mengambil bumbu dapur dari rak gantung adalah keluhan umum.
  • Rasa nyeri menyebabkan keterbatasan gerak pada sendi bahu, terutama untuk gerakan abduksi dan eksorotasi.
  • Kelemahan dan atrofi otot

 

Cara Pengobatan Supraspinatus Tendinitis

  • Terapi dengan obat
    • Obat Ibuprofen
      Jenis NSAID yang dimaksudkan untuk mengurangi rasa sakit dengan waktu paruh yang cukup singkat. Sebagian diindikasikan untuk osteoarthritis dan rematoid arthritis yang menyebabkan nyeri yang ringan hingga sedang. Dosis berkisar antara 400 dan 800 mg.
    • Diclofenac Natrrium
      merupakan bahan kimia asam asetat heteroaril yang terbentuk dalam waktu singkat. Indikasi untuk ankylosing spondilitis, RA, dan osteoarthritis
    • Obat Piroksikam
      memiliki waktu paruh yang panjang, yaitu 50 jam, dan dapat diberikan satu kali setiap hari. ditunjukkan untuk kasus osteoarthritis dan RA.
  • Fisioterapi
    Massage ini bertujuan untuk meredakan nyeri dan ketegangan otot serta meningkatkan vaskularisasi. Secara umum, perawatan yang dapat diberikan adalah sebagai berikut:

    • Untuk mengurangi spasme otot supraspinatus, berikan kompres hangat.
    • Teknik transver friction digunakan untuk melakukan massage pada tendon supraspinatus.
  • Ultra Sound (US)
    Terapi ultrasound menggunakan energi gelombang suara dengan frekuensi lebih dari 20.000 Hz, yang tidak dapat ditangkap oleh telinga atau pendengaran, dan merupakan salah satu modalitas fisioterapi yang paling sering digunakan di klinik untuk membantu pasien dengan masalah muskuloskeletal.
  • Latihan Terapetik
    Provokasi ke arah abduksi dengan gerakan isometrik/tahanan.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya

logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro