Pengobatan Cidera Lutut Saat Berolahraga

April 22, 2024 by RSI A.YANI
artikel-2024-04-22T104523.071.png

Satu dari empat ligamen utama pada sendi lutut, anterior cruciate ligament (ACL), menghubungkan tulang paha dengan tulang kering untuk mengontrol gerakan yang berlebihan dan rotasi. Cedera ACL adalah salah satu cedera yang paling umum saat berolahraga yang disebabkan oleh gerakan berhenti secara tiba-tiba, jongkok, memutar, atau melompat, seperti yang terjadi pada cabang olahraga basket, sepak bola, lari, dan latihan beban. Atlet lebih rentan mengalami cedera ACL. Gejala ACL termasuk nyeri, bengkak, ketidakstabilan, dan sensasi popping saat digerakkan. Tingkat prevalensi ACL berkisar antara 32 dan 78 per 100.000 orang setiap tahun, dan menjadi cedera tertinggi kedua setelah cedera punggung. Karena kesulitan berjalan, beberapa orang tidak dapat melanjutkan.

Tergantung pada tingkat keparahan cedera, tingkat aktivitas dan tujuan seseorang, perawatan untuk ACL dapat berupa tindakan konservatif, seperti terapi fisik dan rehabilitasi, atau intervensi bedah. Jika seseorang ingin segera kembali berolahraga dan beraktivitas, pembedahan atau operasi dapat dipilih. Namun, bagi orang tua yang tidak banyak berolahraga atau mengalami cedera, penanganan non-operasi, seperti brace lutut, disarankan untuk melindungi lutut dari ketidakstabilan dan fisioterapi rutin untuk meningkatkan fungsi lutut dan menguatkan otot tungkai. Sangat disarankan untuk menggunakan kruk untuk meningkatkan pembebanan tubuh pada lutut yang cedera. Namun, operasi anterior cruciate ligamen (ACL) adalah prosedur umum yang dilakukan untuk memperbaiki ACL yang pecah atau robek di lutut. Mereka yang pernah mengalami cedera ACL yang parah, terutama mereka yang berolahraga atau menjalani gaya hidup aktif, sering disarankan untuk menjalani operasi ACL ini dengan tujuan mengembalikan stabilitas lutut dan memungkinkan mereka untuk kembali melakukan aktivitas normal, seperti berolahraga.

 

Proses Operasi ACL

Sangat disarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter jika ada tanda-tanda cedera ACL karena ini akan memungkinkan diagnosis yang akurat dan cepat untuk menentukan tingkat keparahan cedera dan memilih pengobatan yang tepat. Persiapan umum untuk operasi ACL termasuk:

  • Persiapan: Sebelum operasi, dokter ortopedi akan melakukan evaluasi menyeluruh pada lutut melalui pemeriksaan fisik dan pemeriksaan pencitraan, seperti MRI. Ini dilakukan untuk memastikan robekan ACL dan untuk menilai kerusakan terkait pada struktur yang mengelilingi lutut.
  • Anestesi: Operasi ACL biasanya dilakukan dengan anestesi umum, yang berarti pasien tidak sadarkan diri sepenuhnya selama prosedur. Dalam beberapa kasus, anestesi regional atau spinal juga dapat digunakan.
  • Metode pembedahan:
    • Pilihan Cangkok: Untuk merekonstruksi ACL yang robek, dokter biasanya memilih cangkok otomatis (menggunakan jaringan pasien sendiri, biasanya dari tendon patela, hamstring, atau paha depan) atau cangkok allograft (menggunakan jaringan donor).
    • Artroskopi: Metode invasif minimal ini memungkinkan visualisasi lebih baik dan sayatan lebih kecil; sebagian besar operasi ACL dilakukan melalui artroskopi, yang menggunakan sayatan kecil dan kamera kecil yang dikenal sebagai artroskop.
    • Penempatan Cangkok: Untuk menggantikan ACL yang rusak, cangkok yang dipilih dipasang pada sendi lutut dengan sekrup atau alat fiksasi lainnya.
  • Perawatan setelah operasi:
    • Pasien diawasi di ruang pemulihan sadar setelah pembedahan.
    • Setelah operasi, fisioterapis memulai terapi fisik untuk membantu pemulihan fleksibilitas, rentang gerak, dan kekuatan lutut.
    • Pada umumnya, pertama-tama dilakukan pengurangan beban dan aktivitas, dan kemudian secara bertahap kembali ke aktivitas normal dibantu oleh ahli bedah dan ahli terapi fisik.
  • Reabilitasi: Salah satu komponen penting dari operasi ACL adalah rehabilitasi pasca operasi. Latihan dan terapi fisik membantu pasien mendapatkan kembali kekuatan, stabilitas, dan kemampuan untuk berfungsi lutut. Lamanya dan intensitas rehabilitasi dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk jenis cangkok yang digunakan, kesehatan pasien secara keseluruhan, dan saran yang diberikan oleh dokter. Untuk memaksimalkan hasil dan mengurangi risiko komplikasi, individu yang menjalani operasi ACL harus berpartisipasi secara aktif dalam proses rehabilitasi. Operasi dan rehabilitasi ACL yang berhasil biasanya memungkinkan pemulihan aktivitas dan kemampuan olahraga seperti sebelum cedera.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya

logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro