Tahukah Anda bahwa Menonton Marathon Merusak Jantung?

April 4, 2024 by RSI A.YANI
artikel-2024-04-04T134632.160.png

Apakah Anda tahu? Menonton TV terus-menerus, seperti menonton serial TV atau drakor (baca: drama korea), dapat berdampak buruk pada kesehatan jantung.  Menonton TV dalam jumlah besar dapat meningkatkan risiko gumpalan darah. Menonton TV secara marathon berdampak buruk pada kesehatan Anda, menurut sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 2020, itu berarti menonton beberapa episode TV dalam satu duduk. Namun, definisi istilah tersebut masih belum disepakati. Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2019 menemukan bahwa orang yang jarang menonton televisi dan juga aktif secara fisik memiliki umur yang lebih panjang tanpa penyakit jantung koroner, stroke, atau gagal jantung.

Namun, penyebaran layanan streaming dan daya tarik menu menonton tanpa batas dari beberapa musim serial televisi membuat kebiasaan menonton televisi tidak mungkin berubah dalam waktu dekat. Pada tahun 2016, penyedia streaming terbesar Netflix mengungkapkan bahwa anggotanya lebih suka menyelesaikan seluruh musim dalam satu minggu daripada menonton satu episode dalam seminggu. Saat pandemi COVID-19, banyak orang menggunakan layanan streaming.

 

Apa Dampak Menonton Marathon Bagi Kesehatan Jantung

Salah satu hal yang harus diperhatikan saat menonton maraton adalah duduk terlalu lama. Setelah sekitar satu jam duduk terlalu lama, cairan dan darah mulai mengendap di kaki, mengurangi peredaran darah dan meningkatkan tekanan darah untuk membantu mengembalikan darah ke jantung. Dampak menonton maraton terhadap kesehatan jantung adalah sebagai berikut:

  • Peningkatan kemungkinan terjadinya pembekuan darah
    Menonton maraton dikaitkan dengan kemungkinan lebih besar terkena gumpalan darah. Jika Anda duduk terlalu lama, darah dan cairan dapat mengendap di kaki Anda. Ini menghambat peredaran darah dan meningkatkan risiko gumpalan darah.
  • Risiko yang lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular
    Studi menunjukkan bahwa duduk terlalu lama dan tidak bergerak terkait dengan risiko penyakit jantung, stroke, dan gagal jantung.
  • Penurunan tekanan darah
    Jika Anda duduk terlalu lama, aliran darah dapat terhambat dan tekanan darah meningkat untuk mengembalikan darah ke jantung. Tekanan darah tinggi yang berkepanjangan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.
  • Menurunnya tingkat aktivitas fisik
    Menonton maraton berarti menghabiskan banyak waktu duduk tanpa bergerak. Ini dapat menyebabkan penurunan kebugaran secara keseluruhan.

Periksa berapa lama Anda duduk dan bergerak secara teratur jika Anda ingin tetap sehat. Untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular Anda, berdiri, berjalan-jalan, atau melakukan gerakan ringan setiap tiga puluh menit untuk mengurangi waktu yang dihabiskan duduk terlalu lama. Selain itu, meningkatkan aktivitas fisik secara keseluruhan dan mengurangi waktu yang dihabiskan duduk. Jangan lupa untuk menjaga postur tubuh yang baik saat duduk. Untuk mengurangi tekanan pada jantung dan pembuluh darah, duduk dengan punggung tegak dan bahu rileks.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya

logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro