Apakah Aman Pengidap Aritmia Melakukan Penerbangan?

July 8, 2024 by RSI A.YANI
artikel-2024-07-08T155718.635.png

Penerbangan udara semakin populer di kalangan pasien dengan penyakit jantung karena aman, cepat, dan nyaman. Namun, sedikit informasi mengenai masalah yang mungkin dihadapi pasien dengan aritmia selama penerbangan udara, dan tindakan pencegahan apa yang harus dilakukan dengan pasien ini. Dalam ulasan ini, kami akan mempelajari pengobatan pasien yang mengalami masalah konduksi jantung selama penerbangan udara.

Penerbangan udara menjadi opsi yang nyaman, aman, dan cepat bagi banyak orang saat ini, tetapi kondisi ini dapat menimbulkan stres bagi tubuh manusia. Menurut peraturan Federal Aviation Administration, tekanan kabin pesawat komersial tidak boleh melebihi 8.000 kaki, atau 2.438 meter, ketinggian tertinggi. Tekanan pada ketinggian 6.000–8.000 kaki setara dengan sekitar 0,16 dari fraksi oksigen (FiO2) yang dihirup permukaan laut. Selain itu, udara dengan tekanan yang lebih tinggi memiliki kelembaban yang lebih rendah. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan kondisi pasien aritmia menjadi lebih buruk.

 

Tingkat Kecemasan Pada Penerbangan

Menurut beberapa penelitian, hipoksia akut, yang menyebabkan peningkatan aktivasi simpatis, meningkatkan tingkat hormon adrenalin selama penerbangan, sehingga meningkatkan risiko aritmia jantung. Namun, sangat jarang terjadi aritmia yang signifikan selama penerbangan udara. Sampai 2.632 meter di atas permukaan laut, ada peningkatan detak jantung dan ventrikel yang tidak normal, menurut sebuah studi pada sukarelawan pria sehat berusia antara 50 dan 64 tahun.

Frekuensi ektopik juga dikaitkan dengan ketinggian. Temuan ini, bagaimanapun, tidak terkait dengan peningkatan aritmia ventrikel yang berkelanjutan. Dalam studi lain yang melibatkan sukarelawan yang sehat di ruangan yang mensimulasikan ketinggian Gunung Everest, para peneliti menemukan bahwa hipoksia meningkatkan detak jantung dan perubahan temporal pada voltase dan sumbu QRS rata-rata. Meskipun tingkat oksigen dalam darah adalah 49%, elektrokardiografi tidak menunjukkan aritmia.

 

Limitasi Perjalanan Udara untuk Pasien Aritmia

Takikardia supraventrikular paroksismal, fibrilasi atrium, atau atrial flutter tidak terjadi selama perjalanan udara itu sendiri. Tidak ada alasan untuk membatasi pasien dari melakukan penerbangan jika mereka tidak memiliki gejala atau telah stabil secara klinis. Pasien dengan fibrilasi atrium permanen atau persisten dapat melakukan penerbangan setelah menerima pengendalian laju dan antikoagulasi yang cukup. Orang-orang yang memiliki riwayat aritmia ventrikel harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum melakukan perjalanan udara. Namun, orang-orang yang mengalami aritmia supraventrikular atau ventrikel yang tidak terkontrol sebaiknya tidak diizinkan untuk melakukan perjalanan udara. Penumpang yang ingin melakukan penerbangan dalam waktu satu minggu setelah terapi ablasi vena kanan atau kiri untuk aritmia harus dianggap berisiko tinggi terhadap trombosis vena dalam atau tromboemboli vena karena ada risiko tambahan kejadian tromboemboli selama atau setelah penerbangan.

Seperti yang diketahui, setelah tusukan vena subklavia, implantasi perangkat elektronik jantung dapat menyebabkan pneumotoraks. Mereka biasanya diikuti secara konservatif dan hampir tidak pernah memerlukan intervensi. Akibat risiko ekspansi gas dengan ketinggian selama penerbangan, pasien dengan pneumotoraks berisiko mengalami gangguan pernapasan dan pneumotoraks tensi. Oleh karena itu, pada pasien dengan pneumotoraks yang mengalami masalah setelah pemasangan perangkat, penerbangan harus ditunda hingga dua minggu setelah resolusi radiologis yang lengkap, tanpa memperhatikan apakah intervensi diperlukan. Selama satu hingga dua hari setelah prosedur pemasangan perangkat jantung, pasien tidak benar-benar dilarang untuk melakukan penerbangan.

Selama perjalanan udara, pasien dengan defibrilator jantung implantasi (ICD) paling rentan terhadap aritmia ventrikel berkelanjutan. Namun, hingga saat ini, tidak ada banyak kasus yang menunjukkan bahwa pasien dengan ICD lebih sering mengalami sengatan ICD selama perjalanan udara. Selain itu, tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa pasien dengan ICD lebih sering mengalami aritmia atrial berkelanjutan. Apakah hipoksia selama perjalanan udara berhubungan dengan risiko aritmia ventrikel yang lebih tinggi dan aktivasi ICD pada individu yang rentan masih belum diketahui. Telah diusulkan bahwa inhalasi campuran gas dengan kandungan oksigen 10% dapat menyebabkan hipoksemia yang dalam yang dapat dibalikkan. Namun, setelah 30 menit, ambang rangsang tidak berubah ketika tiga belas pasien dengan pacemaker implantasi diletakkan di lingkungan hipobarik setinggi 4000 meter.

 

Persediaan dan Persiapan untuk Perjalanan Udara untuk Pasien Aritmia

Karena alkohol dan kafein dapat menyebabkan dehidrasi di lingkungan yang kurang lembap dan berinteraksi dengan obat-obatan yang sedang digunakan, pasien dengan aritmia harus berhati-hati saat mengonsumsi minuman yang mengandung alkohol dan kafein selama perjalanan udara. Risiko aritmia dapat meningkat jika pengobatan dihentikan dengan meninggalkan obat di bagasi pesawat, terutama selama perjalanan udara yang lama. Selama perjalanan, pasien harus membawa obat-obatan mereka di tas tangan mereka. Sangat membantu jika pasien membawa elektrokardiogram terbaru mereka. Pasien yang memiliki ICD dan pacemaker harus membawa kartu perangkat mereka.

Aturan Federal Aviation Administration, yang mulai berlaku pada 12 April 2004, mewajibkan setidaknya satu awak penerbangan memiliki defibrilator eksternal otomatis (AED) dan kit medis darurat di pesawat penumpang dengan kapasitas maksimum 7.500 pon. Setiap anggota staf pesawat harus mendapatkan pelatihan tentang penggunaan AED dan resusitasi jantung paru. Aturan ini ditetapkan pada tanggal 12 April 2004. Dalam sebuah studi tentang penggunaan AED oleh salah satu maskapai penerbangan utama di Amerika Serikat, Page et al. menemukan bahwa ketersediaan AED di pesawat komersial dapat menyelamatkan nyawa 93 orang setiap tahunnya karena fibrilasi ventrikel. Tingkat kelangsungan hidup jangka panjang pasien ini berkisar antara 26% hingga 40%, berbeda dengan 2% hingga 5% yang biasanya dilaporkan pada penangkapan di luar rumah sakit.

Perjalanan udara itu sendiri tidak menyebabkan aritmia yang signifikan, dan sangat jarang terjadi aritmia yang signifikan. Pasien dengan aritmia dapat melakukan perjalanan udara dengan aman jika mereka tidak mengalami gejala atau stabil secara klinis.

 

Jika Anda memiliki keluhan kesehatan dan membutuhkan penanganan untuk penyakit yang Anda alami, Anda bisa berkunjung ke RSI A. Yani agar segera mendapatkan penanganan yang sesuai dengan penyakit Anda.

Untuk informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kami di:

  • (031) 8284505

Atau Anda bisa mengunjungi RSI A. Yani di Jl. Achmad Yani No.2-4, Wonokromo, Surabaya

logo putih-01-01-01

Kesembuhan datang dari Allah, keselamatan dan kepuasan pasien tanggung jawab kami

CopyRight, 2024 | Managed by Markbro